Bunshun Bongkar Skandal Olimpiade dan Cetak Rekor

Majalah dan jurnalisme investigasi mingguan Shukan Bunshun mengisi kekosongan jurnalisme investigasi yang ditinggalkan oleh media arus utama. Sekarang Bunshun cetak rekor majalah mingguan terkenal dengan 500000 eksamplar.

Editor Shukan Bunshun, Shintani Manabu, mengatakan bahwa pelaporan agresif majalah itu didukung oleh komersial, bukan masalah ideologis – dan saingannya yang kurang akurat (Shincho, etc) harus mempelajari pelajaran ini, atau mengambil risiko tidak relevan. 

majalah shukan bunshun.jpg

Di antara hal-hal yang lebih memalukan yang muncul dari skandal Olimpiade Tokyo pada tahun 2021 adalah proposal bahwa seorang aktris Jepang dengan berat badan lebih, turun dari atas stadion selama upacara pembukaan dengan berpakaian seperti hewan. Sasaki Hiroshi, direktur kreatif upacara, mengira ini akan menjadi lelucon, menjuluki idenya "Olympig."

Tidak mungkin cerita dari bulan Maret - dengan campuran kontroversi - akan ketahuan jika bukan karena Shukan Bunshun. 

Majalah mingguan itu mengambil beritanya dari dokumen Olimpiade yang bocor, lalu dengan dingin mengabaikan tuntutan hukum dari otoritas Olimpiade agar mereka membungkam cerita dan menghapus semua versi online. 

Di bawah mantan pemimpin redaksi (sekarang direktur eksekutif) Shintani Manabu, Bunshun adalah media Jepang yang paling dekat dengan pemberitaan tabloid konfrontatif yang tanpa ampun memburu politisi dan selebritas. 

Majalah jurnalistik pertama menjadikannya wajib dibaca setiap hari Rabu, ketika meluncurkan salvo online terbaru dari sebuah stilah yang dikenal sebagai - Bagaimana Bunshun melakukannya? 

Bunshun menghabiskan "berbulan-bulan" mengejar pelaku, kenang Shintani. “Pekerjaan ini mahal, dan berisiko,” katanya saat wawancara di kantornya. 

Namun itulah yang membuat hit-rate Bunshun semakin naik signifikan. Terbitan ini adalah penerbitan relatif kecil, dengan cetakan mingguan 500.000 eksemplar (yang biasanya terjual sekitar 300.000), dan staf hanya 30-40 jurnalis. 

Sebaliknya, The Asahi Shimbun, surat kabar terkemuka liberal Jepang, memiliki lebih dari 2.000 jurnalis dan penjualan harian lebih dari enam juta. Yomiuri Shimbun yang konservatif bahkan memiliki sumber daya yang lebih besar.

Mesin di kelancaran bisnis ini adalah Bunshun leaks, sebuah layanan yang menghadirkan puluhan tips cerita sehari dari publik. 

Seiring dengan meningkatnya reputasi majalah, banyak sumber memilih untuk memberi tahu editornya daripada outlet media arus utama, politisi atau bahkan polisi, karena takut mereka akan tertekan atau membalikkan cerita. 

Pimpinan kepala bagian politik Bunshun tahun lalu termasuk Kurokawa Hiromu, kepala Kantor Kejaksaan Tinggi Toky, Majalah itu mengungkapkan bahwa Kurokawa telah bermain belakang untuk mendapatkan uang tunai dengan dua reporter dari The Sankei Shimbun dan seorang mantan reporter dari The Asahi Shimbun – sementara penduduk kota lainnya mengalami penguncian darurat. Pengungkapan skandal itu mengakhiri karir Kurokawa. 

Hal ini juga menjelaskan jurnalisme akses yang dipraktikkan oleh saingan besar Bunshun: karyawan Asahi pernah bertugas meliput pemukulan jaksa. 

Baik Asahi maupun Sankei, dari ujung spektrum politik yang berlawanan, tidak merasa cocok untuk memberi tahu pembaca mereka bahwa Kurokawa, seorang tokoh pemerintah yang kuat dan kontroversial, melanggar jam malam. Shintani mengatakan hasilnya adalah menurunnya kepercayaan pada media.